Menu
Catch The Dream

4 Situs Bersejarah di Riyadh, Punya Peran dalam Terbentuknya Arab Saudi

  • Bagikan

GROOVE.CO.ID | Jakarta – Tanggal 23 September merupakan hari bersejarah untuk Arab Saudi untuk memperingati penyatuan kerajaan dan pendiriannya di tangan Raja Abdul Aziz bin Abdul Rahman Al Saud.  Raja pun menetapkan 23 September 1932 sebagai hari proklamasi Kerajaan Arab Saudi.

Salah satu kota penting di Arab Saudi adalah Riyadh yang juga sebagai ibu kota kerajaan dan region Riyadh. Wilayah provinsi ini memiliki luas sekitar 400 ribu km persegi. Riyadh memiliki sejumlah situs bersejarah yang punya peran penting dalam terbentuknya kerajaan Arab Saudi seperti dikutip dari Arabnews.

Wadi Hanifah

Dari banyak sungai musiman kuno yang mengalir dari pegunungan Tuwaiq sepanjang 800 km yang membelah dataran tinggi Najd, Wadi Hanifah memegang peran paling krusial dalam sejarah Arab Saudi. Pada tahun 1446, Ibnu Dir, penguasa Hajr, sebuah kota di wilayah Riyadh saat ini, menawarkan tanah di tepi sungai yang subur kepada sepupunya, Manaa’ Al-Muraide, pemimpin marga Marada dari suku Al-Duru.

Meskipun klan ini berasal dari Arabia tengah, mereka telah bermigrasi ke timur beberapa generasi yang lalu dan menetap di dekat Qatif di tepi Teluk, tempat mereka mendirikan Diriyah, sesuai dengan nama suku mereka.

Al-Muraide menerima undangan Ibnu Dir dan memimpin kelompoknya kembali ke akarnya, menamai pemukiman baru mereka Diriyah sesuai dengan nama pemukiman lama mereka dan mengubah tanah tersebut menjadi oasis produktif yang diberi nutrisi oleh tanah subur Wadi Hanifah.

Wadi ini telah menjadi saksi bisu dalam sejarah Arab Saudi selama berabad-abad, menyehatkan tanah dan penduduknya. Saat ini, setelah pemugaran, Wadi Hanifah menjadi inti dari transformasi Diriyah menjadi tujuan wisata global yang menekankan budaya dan warisan kawasan bersejarah ini.

Baca juga :  Presiden Erdogan Sebut PM Israel Akan Kunjungi Turkiye

Diriyah

Diriyah meraih ketenaran sekitar tahun 1720 ketika Saud ibn Mohammed dari Al-Muqrin merebut kepemimpinan kota tersebut, mendirikan Rumah Saud, dan membuka jalan bagi pendirian Negara Saudi Pertama pada tahun 1727 oleh putra dan penerusnya, Imam Mohammed.

Di bawah kepemimpinan Muhammad dan tiga penguasa Diriyah berikutnya, kekuasaan, kekayaan, dan pengaruh negara tumbuh pesat, bahkan pada tahun 1811 negara ini menguasai wilayah yang lebih luas daripada wilayah Kerajaan Arab Saudi modern. Pada tahun 2010, Distrik At-Turaif Diriyah yang terbuat dari batu bata lumpur, yang merupakan rumah leluhur keluarga kerajaan Saudi, diakui sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.

Baca juga berita kami di:

icon google news icon telegram

Download Aplikasi :

icon playstore
  • Bagikan